Aqidah Ath Thahawiyah Point 27-31 "Karunia dan Keadilan Allah" l Ustadz Dr. Muhammad Nur Ihsan, M.A.

Syukron! Berbagi kepada teman antum!

Antum tidak menyukai video ini. Syukron telah berpartisipasi!

Ditambahkan oleh admin
81 Dilihat
Karunia dan Keadilan Allah merupakan rekaman kajian Islam yang disampaikan oleh: Ustadz Dr. Muhammad Nur Ihsan, M.A. dalam pembahasan Syarah Aqidah Thahawiyah karya Imam Ath-Thahawi rahimahullah. Kajian ini disampaikan pada 8 Rabbi’ul Awwal 1440 H / 16 November 2018 M.

Allah memberikan hidayah bagi siapa saja yang Dia kehendaki, memberikan perlindungan dan juga keselamatan sebagai suatu karunia dan menyesatkan siapa yang dikehendaki oleh Allah dan menghinakannya, memberikan cobaan sebagai bentuk keadilan bagi Allah. Semua makhluk senantiasa berada pada masyi’ah Allah. Allah Maha Tinggi, Maha Suci dari lawan-lawan dan tandingan-tandinganNya. Tidak ada yang dapat menolak ketentuan Allah, tidak ada yang menunda keputusan Allah, tidak ada yang dapat mengalahkan perintahNya, kita semua mengimani semua hal itu dan kita juga meyakini bahwa segalanya dari sisi Allah subhanahu wa ta’ala.

Pembahasan ini berkaitan dengan salah satu prinsip ahlussunnah wal jama’ah yang berkaitan dengan takdir. Aqidah ahlussunnah wal jama’ah meyakini bahwa petunjuk dan kesesatan, itu semua dengan izin dan kehendak Allah. Tidak ada yang mewajibkan hal itu atas diri Allah. Semua itu dengan izin dan kehendak Allah. Hidayah ditangan Allah, kesesatan dengan izin Allah.

Allah subhanahu wa ta’ala yang memberikan hidayah kepada yang dikehendakiNya. Siapa yang diberikan hidayah oleh Allah, maka tidak akan ada yang bisa menyesatkannya. Dan barang siapa yang disesatkan oleh Allah, maka tentu tidak ada yang akan bisa memberikan hidayah kepadanya. Semua itu perbuatan Allah subhanahu wa ta’ala. Ini adalah bantahan kepada sekte Mu’tazilah yang mewajibkan sesuatu yang terbaik bagi seorang hamba atas Allah. Jadi Allah wajib memberikan yang terbaik untuk hambanya.

Barang siapa yang mendapatkan hidayah, sungguh telah bahagia. Dan barang siapa yang disesatkan oleh Allah sungguh telah sengsara. Itu semua dengan izin Allah. Akan tetapi semua itu dengan izin Allah subhanahu wa ta’ala. Petunjuk adalah bentuk dari karunia Allah subhanahu wa ta’ala, adapun kesesatan merupakan keadilan Allah. Allah tidak mendzalimi hambaNya.

Merupakan ketentuan Allah subhanahu wa ta’ala bahwa sebab-sebab mendapatkan hidayah telah dijelaskan dan sebab-sebab kesesatan pun telah dijelaskan. Kemudian Allah memberikan kepada hambaNya pilihan dan kehendak. Tapi semua dibawah kekuasaan dan kehendak Allah. Dan bila mereka mengikuti jalan kebaikan, maka Allah akan mudahkan jalan petunjuk baginya. Tapi bila dia mengikuti jalan kejahatan, maka kesesatan yang akan menimpa dia. Semua hal itu sesuai dengan prilaku dan perbuatan seorang hamba. Maka Allah subhanahu wa ta’ala memudahkan bagi dia kepada sesuatu yang merupakan pilihan dia. Tapi semua itu terjadi atas izin Allah subhanahu wa ta’ala.
Rekaman audio: http://www.radiorodja.com/?p=
Rodja.TV: http://rodja.tv/
Label
karunia allah, rahmat allah, karunia dan keadilan, keadilah, kajian islam, ceramah agama islam, rodjatv, radio rodja, kultum, taubat, ceramah singkat, kajian, dakwah, tauhid, ustadz abu ihsan, muhammad nur ihsan

Tulis Pesan Antum

Silakan Sign in atau daftar untuk memberikan komentar.

Komentar

Jadi yang pertama memberikan komentar