Menuai Faidah Dialog Abu Sufyan dan Heraqlius (Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan,MA.)
RodjaTV
Ahlan wa sahlan
Login / Daftar

Menuai Faidah Dialog Abu Sufyan dan Heraqlius (Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan,MA.)

Syukron! Berbagi kepada teman antum!

URL

Antum tidak menyukai video ini. Syukron telah berpartisipasi!

Sorry, only registred users can create playlists.
URL


Ditambahkan oleh Admin pada Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan
33 Dilihat

Deskripsi

Judul Kajian: "Menuai Faidah Dialog Abu Sufyan dan Heraqlius"
Pemateri : Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan,MA

Hadits ke-7 tersebut adalah sebagai berikut:


Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman Al Hakam bin Nafi’ dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri telah mengabarkan kepadaku Ubaidullah bin Abdullah bin ‘Utbah bin Mas’ud bahwa Abdullah bin ‘Abbas telah mengabarkan kepadanya bahwa Abu Sufyan bin Harb telah mengabarkan kepadanya; bahwa Heraclius menerima rombongan dagang Quraisy, yang sedang mengadakan ekspedisi dagang ke Negeri Syam pada saat berlakunya perjanjian antara Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan Abu Sufyan dan orang-orang kafir Quraisy.

Saat singgah di Iliya’ mereka menemui Heraclius atas undangan Heraclius untuk di diajak dialog di majelisnya, yang saat itu Heraclius bersama dengan para pembesar-pembesar Negeri Romawi. Heraclius berbicara dengan mereka melalui penerjemah. Heraclius berkata; “Siapa diantara kalian yang paling dekat hubungan keluarganya dengan orang yang mengaku sebagai Nabi itu?.” Abu Sufyan berkata; maka aku menjawab; “Akulah yang paling dekat hubungan kekeluargaannya dengan dia”.

Heraclius berkata; “Dekatkanlah dia denganku dan juga sahabat-sahabatnya.” Maka mereka meletakkan orang-orang Quraisy berada di belakang Abu Sufyan. Lalu Heraclius berkata melalui penerjemahnya: “Katakan kepadanya, bahwa aku bertanya kepadanya tentang lelaki yang mengaku sebagai Nabi. Jika ia berdusta kepadaku maka kalian harus mendustakannya.”Demi Allah, kalau bukan rasa malu akibat tudingan pendusta yang akan mereka lontarkan kepadaku niscaya aku berdusta kepadanya.” Abu Sufyan berkata; Maka yang pertama ditanyakannya kepadaku tentangnya (Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam) adalah: “bagaimana kedudukan nasabnya ditengah-tengah kalian?” Aku jawab: “Dia adalah dari keturunan baik-baik (bangsawan) “. Tanyanya lagi: “Apakah ada orang lain yang pernah mengatakannya sebelum dia?” Aku jawab: “Tidak ada”. Tanyanya lagi: “Apakah bapaknya seorang raja?” Jawabku: “Bukan”. Apakah yang mengikuti dia orang-orang yang terpandang atau orang-orang yang rendah?” Jawabku: “Bahkan yang mengikutinya adalah orang-orang yang rendah”.

Dia bertanya lagi: “Apakah bertambah pengikutnya atau berkurang?” Aku jawab: “Bertambah”. Dia bertanya lagi: “Apakah ada yang murtad disebabkan dongkol terhadap agamanya?” Aku jawab: “Tidak ada”. Dia bertanya lagi: “Apakah kalian pernah mendapatkannya dia berdusta sebelum dia menyampaikan apa yang dikatakannya itu?” Aku jawab: “Tidak pernah”. Dia bertanya lagi: “Apakah dia pernah berlaku curang?” Aku jawab: “Tidak pernah. Ketika kami bergaul dengannya, dia tidak pernah melakukan itu”. Berkata Abu Sufyan: “Aku tidak mungkin menyampaikan selain ucapan seperti ini”. Dia bertanya lagi: “Apakah kalian memeranginya?” Aku jawab: “Iya”. Dia bertanya lagi: “Bagaimana kesudahan perang tersebut?” Aku jawab: “Perang antara kami dan dia sangat banyak. Terkadang dia mengalahkan kami terkadang kami yang mengalahkan dia”. Dia bertanya lagi: “Apa yang diperintahkannya kepada kalian?” Aku jawab: “Dia menyuruh kami; ‘Sembahlah Allah dengan tidak menyekutukannya dengan sesuatu apapun, dan tinggalkan apa yang dikatakan oleh nenek moyang kalian.’ Dia juga memerintahkan kami untuk menegakkan shalat, menunaikan zakat, berkata jujur, saling memaafkan dan menyambung silaturrahim”.

Maka Heraclius berkata kepada penerjemahnya: “Katakan kepadanya, bahwa aku telah bertanya kepadamu tentang keturunan orang itu, kamu ceritakan bahwa orang itu dari keturunan bangsawan. Begitu juga laki-laki itu dibangkitkan di tengah keturunan kaumnya. Dan aku tanya kepadamu apakah pernah ada orang sebelumnya yang mengatakan seperti yang dikatakannya, kamu jawab tidak. Seandainya dikatakan ada orang sebelumnya yang mengatakannya tentu kuanggap orang ini meniru orang sebelumnya yang pernah mengatakan hal serupa. Aku tanyakan juga kepadamu apakah bapaknya ada yang dari keturunan raja, maka kamu jawab tidak. Aku katakan seandainya bapaknya dari keturunan raja, tentu orang ini sedang menuntut kerajaan bapaknya. Dan aku tanyakan juga kepadamu apakah kalian pernah mendapatkan dia berdusta sebelum dia menyampaikan apa yang dikatakannya, kamu menjawabnya tidak. Sungguh aku memahami, kalau kepada manusia saja dia tidak berani berdusta apalagi berdusta kepada Allah. Dan aku juga telah bertanya kepadamu, apakah yang mengikuti dia orang-orang yang terpandang atau orang-orang yang rendah?” Kamu menjawab orang-orang yang rendah yang mengikutinya. Memang mereka itulah yang menjadi para pengikut Rasul.
selamat menyimak semoga bermanfaat,

Anda dapat menyimak siaran kami melalui,
Gabung dan subscribe di media sosial Rodja TV:
Youtube: youtube.com/rodjatv/
Facebook: facebook.com/Rodja-TV-645146105580925
Twitter: twitter.com/rodjatv
Google+: google.com/+rodjatv
Situs web: http://rodja.tv
Live stream (primer): http://live.rodja.tv
Live stream Youtube: http://live2.rodja.tv (redirect)
Rodja TV melalui satelit: Satelit Palapa D, Frekuensi: 4057, Symbol Rate: 2727, Polaritas: H (Horizontal), Video PID: 106, Audio PID: 107, PCR PID: 106
Outlet Rodja untuk jasa pemasangan parabola: http://rodja.tv/outlet

Rekaman audio: http://www.radiorodja.com/?p=
Rodja.TV: http://rodja.tv/

Tulis Pesan Antum

Sign in or sign up to post comments.

Komentar

Jadi yang pertama memberikan komentar
RSS