Shahih Bukhari: Shalat Bagian Dari Iman l Ustadz Abu Yahya Badru Salam, Lc.

Syukron! Berbagi kepada teman antum!

Antum tidak menyukai video ini. Syukron telah berpartisipasi!

Ditambahkan oleh admin
36 Dilihat
Pada kajian kali ini Ustadz Badrusalam akan membawakan pembahasan tentang “Bab Shalat Bagian dari Iman dan Bab Baiknya Islam Seseorang (Hadits 40-42)“. Kajian ini beliau sampaikan pada Rabu pagi, 9 Jumadal Ula 1437 / 17 Februari 2016 di Radio Rodja dan RodjaTV.

BAB SHALAT BAGIAN DARI IMAN DAN BAB BAIKNYA ISLAM SESEORANG – KITABUL IMAN (HADITS 40-42)
Penjelasan tentang “Bab Shalat Bagian dari Iman” ini merujuk kepada hadits ke-40 dari kitabul iman.
Hadits ke-40 tersebut adalah:
حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو إِسْحَاقَ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ أَوَّلَ مَا قَدِمَ الْمَدِينَةَ نَزَلَ عَلَى أَجْدَادِهِ أَوْ قَالَ أَخْوَالِهِ مِنْ الْأَنْصَارِ وَأَنَّهُ صَلَّى قِبَلَ بَيْتِ الْمَقْدِسِ سِتَّةَ عَشَرَ شَهْرًا أَوْ سَبْعَةَ عَشَرَ شَهْرًا وَكَانَ يُعْجِبُهُ أَنْ تَكُونَ قِبْلَتُهُ قِبَلَ الْبَيْتِ وَأَنَّهُ صَلَّى أَوَّلَ صَلَاةٍ صَلَّاهَا صَلَاةَ الْعَصْرِ وَصَلَّى مَعَهُ قَوْمٌ فَخَرَجَ رَجُلٌ مِمَّنْ صَلَّى مَعَهُ فَمَرَّ عَلَى أَهْلِ مَسْجِدٍ وَهُمْ رَاكِعُونَ فَقَالَ أَشْهَدُ بِاللَّهِ لَقَدْ صَلَّيْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قِبَلَ مَكَّةَ فَدَارُوا كَمَا هُمْ قِبَلَ الْبَيْتِ وَكَانَتْ الْيَهُودُ قَدْ أَعْجَبَهُمْ إِذْ كَانَ يُصَلِّي قِبَلَ بَيْتِ الْمَقْدِسِ وَأَهْلُ الْكِتَابِ فَلَمَّا وَلَّى وَجْهَهُ قِبَلَ الْبَيْتِ أَنْكَرُوا ذَلِكَ قَالَ زُهَيْرٌ حَدَّثَنَا أَبُو إِسْحَاقَ عَنْ الْبَرَاءِ فِي حَدِيثِهِ هَذَا أَنَّهُ مَاتَ عَلَى الْقِبْلَةِ قَبْلَ أَنْ تُحَوَّلَ رِجَالٌ وَقُتِلُوا فَلَمْ نَدْرِ مَا نَقُولُ فِيهِمْ فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى { وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمَانَكُمْ }

“Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Khalid berkata, telah menceritakan kepada kami Zuhair berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Al Barro` bin ‘Azib bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam saat pertama kali datang di Madinah, singgah pada kakek-kakeknya (‘Azib) atau paman-pamannya dari Kaum Anshar, dan saat itu Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat menghadap Baitul Maqdis selama enam belas bulan atau tujuh belas bulan, dan Beliau sangat senang sekali kalau shalat menghadap Baitullah (Ka’bah).
Shalat yang dilakukan Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam pertama kali (menghadap Ka’bah) itu adalah shalat ‘ashar dan orang-orang juga ikut shalat bersama Beliau. Pada suatu hari sahabat yang ikut shalat bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pergi melewati orang-orang di Masjid lain saat mereka sedang ruku’, maka dia berkata: “Aku bersaksi kepada Allah bahwa aku ikut shalat bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menghadap Makkah, maka orang-orang yang sedang (ruku’) tersebut berputar menghadap Baitullah dan orang-orang Yahudi dan Ahlul Kitab menjadi heran, sebab sebelumnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat menghadap Baitul Maqdis.
Ketika melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menghadapkan wajahnya ke Baitullah mereka mengingkari hal ini. Berkata Zuhair Telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Al-Barro`, dalam haditsnya ini menerangkan tentang (hukum) seseorang yang meninggal dunia pada saat arah qiblat belum dialihkan dan juga banyak orang-orang yang terbunuh pada masa itu?, kami tidak tahu apa yang harus kami sikapi tentang mereka hingga akhirnya Allah Ta’ala menurunkan firman-Nya: “Dan Allah tidaklah akan menyia-nyiakan iman kalian”.” (QS. Al Baqoroh: 143)

Kemudian, penjelasan tentang “Baiknya Islam Seseorang” ini merujuk kepada hadits ke-41 dan 42 dari kitabul iman.
Hadits ke-42 tersebut adalah:

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ قَالَ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَحْسَنَ أَحَدُكُمْ إِسْلَامَهُ فَكُلُّ حَسَنَةٍ يَعْمَلُهَا تُكْتَبُ لَهُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِ مِائَةِ ضِعْفٍ وَكُلُّ سَيِّئَةٍ يَعْمَلُهَا تُكْتَبُ لَهُ بِمِثْلِهَا

“Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Manshur berkata, telah menceritakan kepada kami Abdurrazzaq berkata, telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hamam bin Munabbih dari Abu Hurairah berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
“Apabila seorang dari kalian memperbaiki keIslamannya maka dari setiap kebaikan akan ditulis baginya sepuluh (kebaikan) yang serupa hingga tujuh ratus tingkatan, dan setiap satu kejelekan yang dikerjakan akan ditulis satu kejelekan saja yang serupa dengannya”.”

Download rekaman audionya melalui: https://www.radiorodja.com/19003-bab-shalat-bagian-iman-dan-bab-baiknya-islam-seseorang-hadits-40-42-kitab-shahih-bukhari-ustadz-abu-yahya-badrusalam-lc/
Kategori
Ceramah Agama Islam

Tulis Pesan Antum

Silakan Sign in atau daftar untuk memberikan komentar.

Komentar

Jadi yang pertama memberikan komentar