RodjaTV
Ahlan wa sahlan
Login / Daftar

UMAT YANG DISAYANGI l Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.

Syukron! Berbagi kepada teman antum!

URL

Antum tidak menyukai video ini. Syukron telah berpartisipasi!

Sorry, only registred users can create playlists.
URL


Ditambahkan oleh Admin pada Ceramah Agama Islam Ustadz Abu Yahya Badrusalam
40 Dilihat

Deskripsi

Hadist Kasih Sayang Allah Kepada Umat Yang Disayangi merupakan rekaman kajian Islam ilmiah yang disampaikan oleh: Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc. dan disiarkan secara langsung dari Masjid Polres Sigi, Sulawesi Tengah pada 13 Shafar 1440 H / 22 Oktober 2018 M.

Apa hubungan judul ini dengan kejadian gempa yang menimpa? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda:

أُمَّتِيْ أُمَّةٌ مَرْحُوْمَةٌ لَيْسَ عَلَيْهَا عَذَابٌ فِي اْلآخِرَةِ عَذَابُهَا فِي الدُّنْيَا : اَلْفِتَنُ وَ الزَّلاَزِلُ وَ الْقَتْلُ
“Umatku ini adalah umat yang dirahmati. Tidak ada azab bagi mereka di akhirat. Azabnya adalah di dunia, berupa fitnah-fitnah, musibah-musibah, dan pembunuhan.” (HR. Ahmad)

Ternyata, semua musibah yang menimpa kaum muslimin menjadi rahmat Allah untuk mereka. Kalau Allah tidak sayang kepada kita, Allah biarkan kita dengan dosa-dosa. Baru nanti diberikan semua adzabnya di akhirat. Ini artinya Allah tidak sayang dengan kita. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam juga bersabda:
إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الْخَيْرَ عَجَّلَ لَهُ الْعُقُوبَةَ فِى الدُّنْيَا وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الشَّرَّ أَمْسَكَ عَنْهُ بِذَنْبِهِ حَتَّى يُوَفَّى بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
“Jika Allah menginginkan kebaikan pada hamba, Dia akan segerakan hukumannya di dunia. Jika Allah menghendaki kejelekan padanya, Dia akan mengakhirkan balasan atas dosa yang ia perbuat hingga akan ditunaikan pada hari kiamat kelak.” (HR. Tirmidzi, hasan shahih kata Syaikh Al Albani).

Maka ini bentuk kasih sayang Allah kepada kita. Allah masih mengingatkan kita. Kalau Allah tidak ingatkan kita dengan adanya musibah-musibah ini, mungkin kita akan lupa diri, kita tidak mau ingat dan kembali kepada Allah. Tapi dengan adanya diperingatkan oleh Allah dan mereka-mereka yang sudah meninggal dunia insyaAllah mati syahid dari saudara-saudara kita kaum muslimin. Mereka yang sudah meninggal dunia, mungkin mereka sudah mendahului kita ke surga. Karena Allah sudah maafkan mereka, sudah ampuni mereka dengan musibah yang menimpa mereka tersebut. Kita yang masih hidup ini yang kita tidak tahu kita akan wafat diatas apa.
Maka dari itu kita harus khusnudzan kepada Allah. Berbaik sangka kepada Allah bahwa Allah menimpakan ini semua adalah sebagai rahmat dan kasih sanyangNya untuk umat Islam. Karena musibah akan menimpa siapapun yang mengaku dirinya muslim. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ ﴿١٥٥﴾
“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Baqarah[2]: 155)

Siapa orang yang sabar itu?

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّـهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿١٥٦﴾
“(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun (sesungguhnya kami milik Allah dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Allah)”.” (QS. Al-Baqarah[2]: 156)
Rekaman audio: http://www.radiorodja.com/?p=
Rodja.TV: http://rodja.tv/

Tulis Pesan Antum

Silakan Sign in atau daftar untuk memberikan komentar.

Komentar

Jadi yang pertama memberikan komentar
RSS